November 30, 2022 By nguyentandung.us 0

Delapan Tip Pajak – Karyawan Vs Kontraktor Independen

Pemilik usaha kecil sering berpikir bahwa mereka memiliki pilihan apakah pekerja tersebut adalah karyawan atau kontraktor independen. Nyatanya, pemilik bisnis tidak punya pilihan. IRS menetapkan banyak aturan tentang apakah dan kapan seorang pekerja adalah kontraktor atau karyawan independen.

Alasan penting untuk menentukan apakah seorang pekerja adalah pegawai adalah pemerintah memiliki banyak aturan tentang pegawai. Aturan seperti upah minimum, asuransi kompensasi pekerja, upah lembur, pajak pekerjaan, memanfaatkan aturan pajak, pengisian formulir pajak untuk semua karyawan, dan banyak lainnya.

Tentu saja, lebih sedikit pekerjaan dan biaya lebih sedikit bagi bisnis untuk menyewa kontraktor independen. Setiap tahun IRS mengeluarkan lebih banyak aturan yang membuat lebih sulit untuk mengklasifikasikan pekerja sebagai kontraktor independen.

IRS telah membagi aturan menjadi 3 kategori besar. Siapa yang memiliki kendali atas perilaku, keuangan dan hubungan perusahaan dengan pekerja. Staf penjualan berada dalam kategori yang berbeda dan tunduk pada aturan yang berbeda.

Kami akan berbicara tentang 8 aturan yang akan memengaruhi klasifikasi pekerja Anda yang akan memengaruhi posisi Konsultasi Pajak Anda terkait pekerja. Secara umum, bukan hanya satu hal atau kejadian yang terpisah yang akan mengubah klasifikasi dari kontraktor independen menjadi karyawan.

1. Kontraktor tidak melapor ke bisnis untuk penugasan atau membuat laporan dari setiap tindakan ke bisnis. Bisnis hanya mengontrol hasil pekerjaan dan bukan detail pekerjaan.

2. Bisnis tidak mengontrol jumlah jam, jadwal atau siapa yang bekerja untuk kontraktor.

3. Termasuk dalam kategori pengendalian, usaha tidak boleh mewajibkan pekerja untuk menghadiri rapat, atau dikenakan sanksi apapun karena tidak menghadiri rapat atau bagaimana penugasan dilakukan kepada pekerja kontraktor.

4. Pada umumnya, kontraktor memasok persediaan, peralatan, dan materialnya sendiri. Jika bisnis memasok semua barang ini maka pekerja tersebut lebih merupakan karyawan daripada kontraktor.

5. Bagian lain dalam kategori finansial adalah bagaimana bisnis membayar kontraktor. Apakah bisnis membayar per jam, komisi, gaji, pekerjaan borongan atau lump sum. Jika bisnis membayar pekerja per jam atau gaji pekerja lebih dalam kategori karyawan dan bukan kontraktor independen.

6. Jika kontraktor tidak memiliki risiko kerugian finansial dan/atau ditanggung oleh asuransi kompensasi pekerja oleh perusahaan, maka pekerja tersebut mungkin adalah karyawan dan bukan kontraktor independen.

7. Kategori luas lainnya adalah hubungan pekerja dan perusahaan. Jika pekerja mendapat tunjangan dari perusahaan seperti cuti berbayar, gaji sakit, pensiun atau promosi pekerjaan, maka pekerja tersebut adalah karyawan dan bukan kontraktor independen. konsultan pajak tangerang

8. IRS mendorong pekerja untuk mengajukan formulir untuk menentukan apakah pekerja tersebut benar-benar kontraktor atau karyawan independen. Setiap orang dapat mengajukan formulir SS-8, bahkan orang yang mempekerjakan pekerja tersebut. Pekerja yang berpikir bahwa mereka benar-benar seorang karyawan dan bukan kontraktor independen dapat mengajukan Formulir 8919 lainnya, Pajak Jaminan Sosial dan Medicare yang Tidak Dipungut atas kompensasi mereka 

Ada hukuman serius untuk bisnis yang tidak mengklasifikasikan pekerjanya dengan benar. Beberapa hukuman adalah reklasifikasi retroaktif dari semua karyawan. Reklasifikasi ini dapat berlaku surut selama beberapa tahun dan sangat mahal.

Ini berarti bahwa bisnis tidak hanya perlu mengklasifikasi ulang pekerja tetapi juga membayar pajak pekerjaan retroaktif, kompensasi pekerja, upah lembur, dan banyak lagi.